Iklan Layanan Masyarakat

Dindukcapil Kebut Perekaman 3000 Pemilih Pemula Pemilu 2024

Kamis, 02 Mar 2023 09:52:18 425

Keterangan Gambar : Dindukcapil Kebut Perekaman 3000 Pemilih Pemula Pemilu 2024


Temanggung, Media Center - Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dindukcapil) Kabupaten Temanggung mencatat terdapat 16.000 warga di kabupaten tersebut belum melakukan perekaman data dan pembuatan KTP elektronik.

Kepala Dindukcapil Kabupaten Temanggung N. Bagus Pinuntun mengatakan, Dindukcapil kebut perekaman data pada 16.000 warga di kabupaten tersebut. Perekaman melalui pelayanan mobile hingga di pelosok kabupaten, selain fasilitas di kantor.

"Pelayanan mobile hampir tiap hari petugas ke dusun-dusun untuk perekaman data warga," katanya, Kamis (3/3/2023) di Temanggung.

Bagus merinci, 16.000 warga tersebut terdiri dari 13.000 berada di sekolah, karena mereka pelajar, sementara 3000 warga berada di desa-desa. Mereka ini adalah pemilih pemula pada Pemilu 2024.

Bagi 13.000 pelajar, Dindukcapil mendatangi langsung ke sekolah-sekolah untuk perekaman. Secara teknis, pelajar di sejumlah sekolah dikumpulkan dalam satu sekolah yang kemudian dilakukan perekaman. 

" Layanan ini agar optimal dalam perekaman, " katanya. 

Demikian halnya pelayanan di dusun-dusun, warga dikumpulkan dalam satu titik tertentu, kemudian dilakukan perekaman. Petugas juga melakukan perekaman door to door, jika memang sangat dibutuhkan.

Ia menyampaikan, hasil coklit yang dilakukan petugas Pemutakhiran Data Pemilih (Pantarlih) sangat membantu untuk mengetahui siapa saja warga yang belum memiliki KTP elektronik atau rekam data.

"Dindukcapil mentargetkan sebelum Pemilu 2024 perekaman data dan pembuatan KTP elektronik sudah selesai," tuturnya.

Menyinggung warga yang meninggal belum mendapatkan surat kematian, sehingga masih tercatat di daftar pemilih, ia menyampaikan, pemerintah desa bisa secara kolektif membuat surat kematian dan nanti mengusulkan ke Dindukcapil untuk pembuatan akte kematian.

 "Berdasar dokumen secara administratif, nanti data penduduk tersebut dinonaktifkan, sehingga secara otomatis tidak muncul lagi pada daftar pemilih," tandasnya. (MC.TMG/Aiz;Ekp;Ysf)

Pencarian:

Komentar:

Top