Iklan Layanan Masyarakat

Penyandang Disabilitas Diberi Pelatihan Coffee Shop

Minggu, 11 Jul 2021 12:43:17 618

Keterangan Gambar : Balai Besar Rehabilitasi Sosial Penyandang Disabilitas Intelektual (BBRSPDI) Kartini Temanggung, Jawa Tengah memberikan pelatihan coffee shop untuk para penyandang disabilitas intelektual dan fisik dari program atensi.


Temanggung, MediaCenter - Balai Besar Rehabilitasi Sosial Penyandang Disabilitas Intelektual (BBRSPDI) Kartini Temanggung, Jawa Tengah memberikan pelatihan coffee shop untuk para penyandang disabilitas intelektual dan fisik dari program atensi. Pelatihan ini merupakan pengembangan dari pelatihan kopi yang telah dikembangkan pada 2018 lalu untuk kalangan disabilitas.

Dwi Cahyono (30) Instruktur Kopi dari BBRSPDI Kartini Temanggung menerangkan, pelatihan kopi yang diberikan sebelumnya hanya sekitar manual brew dan hanya pengetahuan tentang kopi saja. Disabilitas juga diberi pengertian mengenai teori, filsafat dan jenis-jenis kopi.

Adapun pada pelatihan coffee shop ini juga menyangkut penjualan. Selain pengetahuan kopi, para peserta juga diberi pelatihan basic powder, soda, dan teh untuk diracik menjadi minuman. Peserta pelatihan juga langsung praktek membuat minuman dan menyajikannya pada konsumen yang datang. Serta cara penjualan dan melayani konsumen secara umum.

"Coffee shop ini mengikuti perkembangan pasar, karena belakangan manual brew sudah terlihat berkurang peminatnya," kata Dwi,  Minggu (11/7) di Temanggung.

Ia mengatakan, pihak BBRSPDI juga mendatangkan pelatih dari pengelola coffee shop daerah Magelang. Tutor tersebut secara khusus melatih pembimbing atau pelatih dari BBRSPDI. Kemudian meneruskannya memberi pelatihan pada disabilitas. 

Disabilitas peserta pelatihan coffee shop angkatan pertama sebelumnya dari program atensi untuk penyandang disabilitas fisik dari daerah Grobogan. Namun program itu sudah selesai dan salah seorang pesertanya sudah berhasil membuka, mengelola kedai kopi sendiri di daerah asalnya, Grobogan. Peserta pelatihan yang masih tersisa saat ini adalah siswa dari BBRSPDI, juga melalui program atensi yang akan menjalani pelatihan selama satu bulan.

"Pelatihan juga meliputi setting mesin, timbangan, meracik minuman dan pelayanan pada konsumen," ujar Dwi.

Abdul Haris, salah seorang penyuluh sosial BBRSPDI Kartini Temanggung menambahkan, untuk menunjang pelatihan coffee shop, pihak sekolah telah menggelontorkan dana sebesar Rp 64 juta untuk membuat Kafe D'tel di Tahun 2019. Kemudian pada Tahun 2020 ditambahkan modal Rp 34 juta untuk menambah pengadaan peralatan kopi.

Kafe D'tel yang digawangi para disabilitas di bawah bimbingan penyuluh dari BBRSPDI ini beroperasi dari Pukul 10.00 WIB hingga Pukul 22.00 WIB. Rata-rata kunjungan konsumen ke kafe ini kisaran 100 orang per hari. 

"Karena langsung praktek penjualan, anak-anak penyandang disabilitas jadi lebih mandiri dan percaya diri. Kalau sebelumnya pada pelatihan kopi, selain membuat kopi hitam, mereka hanya bisa membuat varian latte dan vietnam drip, sekarang bisa membuat lebih banyak jenis minuman," kata Haris.

Adi Prasetyo Aji (24) disabilitas intelektual peserta pelatihan coffee shop asal Desa Ndirat, Kecamatan Kranggan, Temanggung mengaku amat senang berlatih membuat aneka minuman pada pelatihan coffee shop. Dari total 26 menu minuman yang akan diperoleh dalam pelatihan, enam menu diantaranya sudah berhasil ia kuasai. Enam menu itu adalah single origin, matcha, latte, coklat, capucino, dan kopi gula aren.

"Saya merasa senang, tiap kali menjajal menu baru seperti ada tantangan baru. Target saya 26 menu minuman akan saya kuasai semua. Lalu saya berniat akan membuka kafe sendiri juga di rumah," kata Adi. (MC.TMG/ts;ekp)

Pencarian:

Komentar:

Top